Taliban Umumkan Gencatan Senjata Tiga Hari untuk Hormati Idul Fitri

Taliban mengumumkan gencatan senjata tiga hari di seluruh Afghanistan untuk menandai liburan Idul Fitri pekan. Pengumuman hari Senin (10/5) itu hanya mem gencatan senjata selama dua hari. Gencatan senjata diumumkan setelah Taliban disalahkan karena menewaskan lebih dari 50 orang, mayoritas perempuan muda,,dalam serangan bom di luar sekolah di modal. Tawaran gencatan senjata datang ketika Amerika Serikat terus menarik 2.500 pasukan terakhirnya dari negara yang dilanda kekerasan itu, meskipun upaya perdamaian antara Taliban dan pemerintah Afghanistan gagal untuk mengakhiri perang selama beberapa dekade.

"Mujahidin Imarah Islam diperintahkan untuk menghentikan semua operasi ofensif terhadap musuh di seluruh negeri dari hari pertama hingga hari ketiga Idul Fitri," sebuah pernyataan yang dirilis oleh Taliban. "Tetapi jika musuh melakukan serangan atau serangan apa pun terhadap Anda selama hari hari ini, bersiaplah untuk dengan kuat melindungi dan mempertahankan diri Anda dan wilayah Anda," tambahnya. Idul Fitri menandai berakhirnya bulan puasa umat Islam di bulan Ramadan, dan hari raya dimulai sesuai dengan penampakan bulan baru.

Taliban mengumumkan gencatan senjata serupa tahun lalu untuk menandai hari raya Islam. Pemerintah biasanya membalas dengan gencatan senjata. Fraidon Khawzon, juru bicara pemimpin negosiator Abdullah Abdullah, mengatakan tadi pagi, “Kami menyambut baik pengumuman itu …. Republik Islam juga siap dan akan segera mengumumkan."

Tawaran terbaru datang setelah pemerintah menyalahkan Taliban atas serangan hari Sabtu di luar sekolah perempuan di Dasht e Barchi. Kota ini berada pinggiran ibu kota yang sebagian besar dihuni oleh komunitas Syiah Hazara, yang sering menjadi sasaran militan Islam Sunni ekstremis. Serangkaian ledakan di luar sekolah ketika warga berbelanja menjelang liburan menewaskan lebih dari 50 orang dan melukai lebih dari 100 orang.

Itu adalah serangan paling mematikan dalam lebih dari setahun. Taliban, yang menyangkal bertanggung jawab, sebelumnya telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa negara itu perlu "menjaga dan menjaga pusat dan lembaga pendidikan". Pada hari Minggu, kerabat menguburkan jenazah di lokasi puncak bukit yang dikenal sebagai "Makam Martir", tempat para korban serangan terhadap komunitas Hazara dimakamkan.

Hazara adalah Muslim Syiah dan dianggap bidah oleh ekstrimis Sunni. Muslim Sunni merupakan mayoritas dari populasi Afghanistan. Mayat dalam peti mati kayu diturunkan ke kuburan satu per satu oleh pelayat yang masih dalam keadaan syok dan ketakutan, kata seorang fotografer AFP. "Saya bergegas ke tempat kejadian (setelah ledakan) dan menemukan diri saya di tengah tengah tubuh, tangan dan kepala mereka terpotong dan tulang tulangnya hancur," kata Mohammad Taqi, seorang penduduk Dasht e Barchi, yang kedua putrinya adalah siswa di sekolah tetapi lolos dari serangan itu.

"Semuanya perempuan. Tubuh mereka bertumpuk." Buku dan tas sekolah milik korban masih berserakan di lokasi penyerangan. Taliban bersikeras mereka tidak melakukan serangan di Kabul sejak Februari tahun lalu.

Februari itu waktu mereka menandatangani kesepakatan dengan Washington yang membuka jalan bagi pembicaraan damai dan penarikan pasukan AS yang tersisa. Tetapi kelompok itu bentrok setiap hari dengan pasukan Afghanistan di pedesaan yang berbatu bahkan ketika militer AS mengurangi kehadirannya. Amerika Serikat seharusnya menarik semua pasukannya pada 1 Mei seperti yang disepakati dengan Taliban tahun lalu. Tetapi Washington menunda tanggal itu menjadi 11 September sebuah langkah yang membuat marah para pemberontak.

Pemimpin Taliban, Hibatullah Akhundzada, menegaskan kembali dalam pesan yang dirilis menjelang Idul Fitri bahwa penundaan penarikan pasukan adalah "pelanggaran" dari kesepakatan itu. "Jika Amerika kembali gagal untuk memenuhi komitmennya, maka dunia harus menjadi saksi dan meminta pertanggungjawaban Amerika atas semua konsekuensinya," Akhundzada memperingatkan dalam pesan hari Minggu. Presiden Afghanistan Ashraf Ghani telah mengumumkan hari berkabung nasional untuk hari Selasa.

"Kelompok biadab ini tidak memiliki kekuatan untuk menghadapi pasukan keamanan di medan perang, dan sebaliknya menargetkan dengan kebrutalan dan barbarisme fasilitas umum dan sekolah anak perempuan," katanya dalam sebuah pernyataan. Ledakan hari Sabtu menuai kecaman global yang meluas. Paus Francis menyebutnya "tindakan tidak manusiawi", sementara Iran menyalahkan ISIS.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Internasional

PM Trudeau Sebut Angkatan Bersenjata Kanada Sudah Tiba di Afghanistan untuk Bantu Evakuasi Warga

Perdana Menteri (PM) Kanada, Justin Trudeau mengatakan bahwa personel dan peralatan Angkatan Bersenjata negaranya telah tiba di Afghanistan untuk bekerja sama dengan pasukan Amerika Serikat (AS) dalam mengevakuasi warga Kanada dan warga negara Afghanistan ke luar negeri. "Saya dapat mengonfirmasi bahwa aset dan personel Angkatan Bersenjata Kanada telah tiba di lapangan untuk berkoordinasi di tingkat […]

Read More
Internasional

Tentara Korea Utara Tewas setelah Injak Ladang Ranjau, Petugas Patroli Malah Mabuk-mabukan

Dua tentara yang membangun pagar kawat listrik dan dinding beton di perbatasan China Korea Utara di Provinsi Hamgyong Utara tewas setelah menginjak ladang ranjau. Menurut laporan pada 28 Mei 2021, dua tentara itu merupakan kontingen militer yang bertugas membangun pagar kawat listrik dan dinding beton. Adapun pembangunannya berjarak sekitar lima meter dari ladang ranjau tersebut, […]

Read More
Internasional

Hasil Survei: 60 Persen Warga Jepang Berharap Harga Mobil Listrik di Bawah 2 Juta Yen

Sedikitnya 60 persen responden warga Jepang ingin agar mobil listrik (electric vehicle = EV) dijual dengan harga di bawah 2 juta yen. Saat ini mobil EV di Jepang dijual umumnya di atas 3 juta yen. Padahal sudah dapat subsidi dari pemerintah Jepang. Sebuah survei pribadi menemukan bahwa sekitar 60 persen orang mengutip harga yang lebih […]

Read More